Thursday, January 14, 2010

kerna kita dah berjanji..

Bismillah walhamdulillah

kerna kita sudah berjanji....

sedar atau tidak, terpaksa atau rela,kita sudah pun berjanji dengan Allah.

Berjanji untuk tunduk dan patuh pada arahanNya, jadikan Allah sebagai Rabb kita.

Sejak dalam kandungan lagi kan?

"setiap anak yang lahir dalam keadaan fitrah,maka ayahnya lah yang jadikannya yahudi, nasrani atau majusi"

[HR Muslim]

Perasan tak sebenarnya kita ini duduk dalam keadaan jahiliah?

Jahiliah bak kata 'buku teks' maksudnya bodoh. Ikut keadaan sebenar, ia bermaksud, segala perkara yang selain daripada Islam.

Lain orang lain jahiliahnya. Ada orang membazir waktu itu jahiliah. Ada orang, suka menonton wayang itu jahiliah. Ada orang, suka bertangguh itu jahiliah. Ada orang, meninggalkan dan melewatkan solat itu jahiliah..Ada lagi, kedekut itu jahiliah. Dan apa sahaja jahiliah yang masih bersarang dalam diri kita nih.

Disini, kita tengok jahiliah dari sudut2 macam tu. sebab semua tu perkara yang Islam tak galakkan pun kan.

Tapi kan..susahhhhhhhnya nak buang jahiliah yang macam tu kan?

Sebab kita tak pernah nak keluar dari jahiliah yang telah hidup dalam diri kita sejak kecik lagi.

Cuba kita imbas bagaimana para sahabat. Saidina Abu Bakar, Saidina Umar, Saidina Uthman, Mus'ab, Abu ubaidah dan ramai lagi lah..Semuanya hebat2! Bukan calang2..

Mereka rasa bagaimana sakit dan panasnya duduk dalam jahiliah yang hitam pekat, dengan penyembahan berhala, minum arak, tak bertuhankan Allah. Kemudian , mereka masuk dalam islam yang sudah pasti 'tak menyakitkan', sejuk dan sangatttt besttt! Iaitu dari keadaan yang HITAM kepada PUTIH!

Mereka rasa sangat manisnya duduk dalam Islam dan bergelar seorang muslim. Sebab mereka 'TRULY, DEEPLY, MADLY' berubah dari the real jahiliah to the truth which is islam. Rasa tak nak dah patah balik pada jahiliah yang sgt tak best tu.

Tapi, kita...kenapa susah sangat ye nak berubah?

Sebab kita duduk dalam keadaan KELABU. Bercampur dah hitam dan putih. Bercampur jahiliah dengan yang tak jahiliah. kita tak menghargai erti sebenar menjadi seorang Islam. Kita tak masuk Islam secara kaffah[keseluruhan] seperti dalam QS:2:208.

Cuba bayangkan, andainya masa kita lahir, mak kita tulis kat surat beranak bawah kategori agama,

instead of

AGAMA-->ISLAM

but

AGAMA-->tak tahu lagi agama apa

Namun, alhamdulillah, kita dilahirkan dalam keluarga Islam, dan kita Islam sejak dari lahir lagi.
BERUNTUNGNYA KITA!

Kerja kita tinggal nak mengamalkan islam tu sebagai cara hidup je. Tapi sejauh mana kita betul2 jadikan islam tu sebagai deen yang kita bernafas setiap saat dengannya?

Dalam bab halawatul iman sahih bukhari ada sebut,

3 perkara, sesiapa yang ada padanya, dia akan dapat kemanisan iman.
1-kasihi Allah dan Rasul melebihi dari segala-galanya.
2-Kasihi seseorang..,tidak dikasihinya melainkan kerana Allah
3-Benci kembali kepada kekufuran sebagaimana dia benci di campakkan dalam api neraka.

Selagi kita tak rasa susah payah dalam nak tinggalkan jahiliah tu, selagi kita masih dalam takuk jahiliah yang kita 'suka' buat, selagi itulah kita tak rasa kemanisan iman.

Benda-benda yang ada kat dunia ni, semuanya nampak best. Dan kita tend to forget Allah bila kita seronok sangat dengan dunia.

kita muhasabah...

Apa yang selalu merunsingkan kita tiap2 hari?

Homework x siap? susahnya nak belajar... risau perasaan orang tersayang...nak tengok movie terbaru?

atau...

kalaulah mati malam ni..dah cukupkah amalan? ada buat dosa dengan orang tak hari ni? dosa dengan Allah.. Solat tadi...khusyuk tak..

Allah akan tanya balik apa yang kita buat kat dunia ni sewaktu usia muda kita.. takutnya kan kalau kita tak tahu nak jawab apa..sebab kita tak buat apa2..kita hanya duduk lenggang kangkung [wujud ke eh word nih?] penuhi masa dengan fikir benda2 dunia.

Justeru,
yuk berubah!

Kita jadi golongan hawariyyun! yang putih dan bersih^_^

expect dan target high utk diri sendiri. Dan berusaha untuk buat sesuatu tu betul-betul. Tahu sesuatu tu salah, maka cuba tinggalkan. okey?=)

~sharing sayonara jahiliah~

we share coz we care^_^


"apa khabar iman hari ini?"









1 comment:

ijad said...

selamat tahun baru...