Tuesday, December 29, 2009

IBNS


Bismillah walhamdulillah

ijlis bina nu'min sa'ah.
'marilah kita duduk utk beriman sesaat'

'sesungguhnya hati itu berbolak balik [perubahannya] lebih cepat dari berbolak baliknya air yang mendidih dalam periuk'

Minggu-minggu yang sibuk.

Jadual program yang penuh, beban kerja yang banyak, exam bakal menjelang tak lama lagi.

Perlunya hati untuk sangat sangat kuat dan pandai bahagikan masa sebaiknya.

Kadang terasa tak nak tidur dan berjaga macam kelawar, tapi saya tahu tak boleh buat macam tu. Takut letih pada hari esok dan kerja tak jalan. Nak tak nak, prioritize kan kerja sangat2 mustahak. Pastikan diri dan tempat tinggal terurus juga.

Kata nak capai 10 muwasafat tarbiyah kan? kena usaha lebih sikit.


Tapi, dalam sibuk ini, hati rasa gembira. Entah dari mana datangnya, bersyukur dengan sibuk yang ada. Baru lah kita belajar banyak benda dan hargai masa sebaiknya.

Oh, kena ingat juga..

Daie ini pasti tidak akan terlepas dari dua jenis tarikan.

Pertama, bila dia rasa graf imannya menaik, bila niatnya selalu diikhlaskan, bila himmah[semangatnya[ sentiasa tinggi untuk capai apa yang dia inginkan. Bila dia rasa sangat bertanggungjawab atas sesuatu perkara dan akan laksanakan dengan sebaik-baiknya.

Kedua, tarikan bila mana syaitan tu datang dan menarik-narik dengan kuat. Di tampakkannya kita akan bestnya kalau dapat bermalas-malasan sedikit, dan cinta dunia.

Maka, panjangnya angan-angan kita, suka berkhayal yang entah ape-ape, cinta pada dunia, cemburu bila kawan-kawan ada benda lebih yang kita takde, tengok benda-benda yang tak berfaedah dan 'bestnya' dapat bazir masa.

Jadinya, daie tu akan terumbang-ambing antara dua tarikan ni yang memang tak kan putus sampai bila-bila.

Disitulah, pentingnya untuk hati kita tu untuk sentiasa diingatkan, di tarbiyah, dinasihatkan, ditegur mana yang salah.

Mustahaknya untuk IBNS.

Kalau boleh, seminggu mesti sekali. Tak nak bagi graf iman tu menurun mendadak dan terus merundum. Susah plak nak naik nanti.

Bila duduk lutut bertemu lutut, hati yang terikat akan ikatan aqidah, pasti merasai manisnya bertemu dalam taman-taman syurga Allah.

Renovate dan renew mana2 bahagian yang lopak. Seolah-olah itu hati-hati itu saling memahami antara satu sama lain, saling melengkapi dan memenuhi cebis-cebis keretakkan.

Dan itulah yang sentiasa menghidupkan ruh-ruh yang hidupnya hanya untuk Allah.

Hanya untuk Allah.

~Tarbiyah dzatiyyah~

p/s: moga Allah beri kemudahan utk harir exam esok walaupun dalam keadaan tak sihat. Pasti ada hikmah di tiap kejadian yang telah Allah takdirkan. Rabbuna yusahhil!






1 comment:

~NeuKlasik~ said...

salam kak nurani..
tarbiyah dzatiyyah..alhamdulillah satu perkongsian yang membuka pintu hati sya dan menjadi ubat hati yang gersang ini. jzkk kak..=)