Thursday, June 24, 2010

dunia


بسم الله الرحمن الرحيم


Moga antum dalam keadaan yang sihat hendaknya.

Alhamdulillah lagi,

Kerna Allah masih memberi kita hati yang masih ingin hidup dan bernaung di bawah lembayung rahmat Allah.

Hari-hari yang berlalu terasa begitu pantas sekali. Dikira-kira entah apa yang telah aku lakukan semalam, bisakah menebus kesalahan yang aku lakukan hari ini, dan bisakah hari ini diperbaiki agar lebih baik dari sebelumnya. Moga Allah memudahkan urusan kita, insyaAllah.

Pagi tadi, ketika dalam kelas, aku mencuri dengar perbualan sahabat ku di sebelah. Kehidupan dunia selama 40 tahun ini adalah ibarat 1 jam kehidupan kita di akhirat. Sumbernya aku tak pasti dari mana, tapi yang pasti, membuat aku terfikir sejenak, segala perasaan campur baur yang aku hadapi dengan penuh susah dan payah.

Tidak kisahlah berapa duration masa yang dinisbahkan, yang pasti ia mengingatkan aku kembali yang kehidupan di dunia ini, sekejap sangat. Tak sempat pun untuk bermain-main dan duduk sambil lewa memikirkan perkara yang tidak patut kita fikirkan.

Satu masa mungkin kita pernah menerima ujian yang berat dari Allah, yang tika saatnya terasa tidak terganggung, dan mungkin tika itu, fikiran kita kurang waras, merasa sukarnya untuk menghadapi saat-saat getir dalam hidup kerana ujian dunia ini.

Namun, andai kita yakin dengan kehidupan di akhirat yang kekal dan penuh nikmat dengan syurga terbentang luas antara langit dan bumi, dan kita benar-benar yakin kehidupan dunia ini sangattt lah singkat! kita tak akan merasa cepat putus asa, sentiasa berfikiran positif, redha dengan segala ketentuan Allah.

Aku teringat kisah ummu sulaim. Aku yakin antum juga amat mengenalinya. Ceritanya acapkali kita diceritakan, di majlis-majlis ilmu dan usrah kita. Hebatnya serikandi ini, dilatarbelakangkan dengan kisah-kisah yang hebat juga. Bukti Allah amat menyayangi, orang yang hebat, ujiannya sangat hebat juga. [refleks diri sendiri, setakat manalah sangat ujian yang kita terima?]

Betapa kuat dan teguhnya jiwa seorang yang bernama ummu sulaim, tatkala anak kecilnya yang meninggal dunia kerana ditimpa sakit. Namun, dia masih lagi berhias dan melayan suaminya, Abu Talhah pada malam hari kepulangannya, dan mengkhabarkan bahawa anak kesayangan mereka sudah semakin pulih. Keesokan harinya, barulah dia memberitahu Abu Talhah tentang kematian anak kecil mereka.

Abu Talhah bertemu Rasulullah, mungkin agak marah kerana tidak diberitahu peri pentingnya kematian itu. Namun, Rasulullah menenangkan, benarlah apa yang Ummu Sulaim lakukan. Malam sebelumnya adalah ibarat malam pengantin kedua buat mereka, dan lahirnya Abdullah bin Abu Talhah, yang Rasulullah sendiri memberi nama.

Tabahnya hati seorang ibu! Kehilangan anak yang amat disayangi, namun masih bisa sahaja melayan suami dengan begitu baik sekali. Abdullah pula dididik dengan penuh kasih sayang, sehingga Abdullah telah melahirkan 7 orang anak yang hafiz semuanya. Subhanallah!

Berkat. Allah Maha Adil. Diambilnya Abu Umayr dan diganti dengan Abdullah. Ummu Sulaim sangat yakin dengan Allah, hatinya pasti sangat terikat dengan Allah, dan pasti dia amat merasakan Allah lebih dekat dari urat lehernya.

"Dan sungguh, Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya dari urat lehernya" {Qaf:16}

Walau ujian datang bertimpa-timpa, Ummu Sulaim tetap berpegang teguh pada tali Allah.

Nah!

Sudah terbukti. Untuk menjadi orang yang hebat, maka ujiannya hebat juga. Kita berdoa untuk menjadi hamba yang sangat disayangi Allah, yang dipilih oleh Allah, yang dibukakan lorong2 amalan yang melayakkan kita masuk syurga firdausNya, dan rindu ingin bertemu Nabi di akhirat kelak.

Sudah pasti ujian yang bakal kita terima pasti berat juga. Dan Allah ingin melihat sejauh mana kita bersabar dan redha dengan ketentuanNya. Patut merasa terharu dan bersyukur andai kitalah yang telah Allah pilih untuk menerima sesuatu yang mungkin Allah tidak beri pada orang lain.

Ujian Allah datang dalam berbagai cara dan bentuk. Bergantung pada kita untuk menilai. Dari neraca apakah kita bertindak. Neraca keimanan? nafsu?

Mungkin mudah untuk kita lafazkan, yang hidup ini singkat, maka bersabarlah.

Namun, bila terkena batang hidung sendiri, amat sukar untuk dipraktikkan.

Yang jelas, tiada masa untuk memikirkan hal-hal yang remeh.

Yang berlalu pasti akan berlalu, masa pasti meninggalkan.

Hidup ini terlalu singkat untuk kita fikirkan.

Tiada masa berpangku tangan.

wallahualam.
















2 comments:

muharrikdaie said...

Selalulah ingat akan mati nescaya kamu akan temui kehidupan ..

teruskan menulis demi untuk mengerakkan jiwa jiwa.
nice blog

nurani said...

jazakallah akh atas peringatan.