Sunday, July 5, 2009

sat circ

Bismillah walhamdulillah

Assalamualaikum wrt.
Meh nak share sikit apa yang diberikan oleh sahabat saya sewaktu saturday circle [sat circ] semalam memandangkan ramai yang tak dapat hadir atas sebab-sebab yang tak dapat dielakkan.

Satu kisah menarik mengenai Imam Ahmad bin Hambal..

[warning:bahasa yang digunakan punya banyak kesalahan tatabahasa. harap maaf.]

Semasa Imam Ahmad hidup, terdapat seorang sultan yang memerintah. Sultan ni ada seorang gundik yang sakit. Sakit dirasuk oleh jin. Mereka telah cuba berbagai-bagai cara untuk mengubat gundik baginda ni, tapi still tak baik-baik. Kemudian, ada seorang mencadangkan supaya dipanggil Imam Ahmad untuk mengubat anak baginda. Maka, pergilah seorang pembesar yang berdedikasi ini ke rumah Imam Ahmad..

pembesar dedikasi: Wahai Imam Ahmad, aku datang ini membawa perintah sultan
Kau dikehendaki untuk datang ke istana kerana anak perempuan baginda
sakit dirasuk jin

Imam Ahmad: [dengan wajah bersahaja] oh, aku busy dan banyak kerja ni. Kau ambillah
terompah aku tu, dan bawa ke istana. Angkat terompah tu lebih tinggi dari paras
kepala dan katakanlah pada jin yang merasuk anak perempuan sultan,
'kalau kau tak keluar dari tubuh ini, akan aku ketuk dengan terompah Imam
Ahmad bin Hambal di kepala kau 70 kali'

pembesar berdedikasi itu terpinga-pinga. Berani sungguh Imam Ahmad mengingkari perintah baginda sultan. Namun, Imam Ahmad masih kelihatan seperti biasa, tanpa menunjukkan riak takut di wajahnya,muke toye adalah :p

Maka, pembesar pun berangkatlah kembali ke istana dengan membawa terompah milik Imam Ahmad. Sultan pada mulanya agak bengang jugaklah dek 'lain yang dipinta datang, terompah pulak yang dibawa'

Maka, mereka menurut sahaja apa yang dipinta Imam Ahmad.

Amazingly, jin tu pun keluar! mereka pun terkejut!

berkatalah si jin bahawa..

"aku tidak takut kepada terompah itu, tetapi aku takut pada nama Ahmad bin Hambal. Ini kerana aku tahu bahawa Imam Ahmad ni hanya takut kepada Allah, dan tidak pernah takut pada makhluk lainnya termasuk aku selain Allah semata. Kalau Imam Ahmad suruh aku keluar dari Iraq sekalipun aku sanggup!"

lihat saja, betapa jin tersebut respect dengan Imam Ahmad..
bayangkan lah kita, tengok cerita hantu pun dah menyorok bawah selimut..^_^

Apa yang saya dapat simpulkan, kita hendaklah takut pada Allah semata-mata, namun jangan meletakkan takut sahaja, ia harus diimbangi dengan penuh rasa mengharap pada Allah. Ibnu Taimiyah mengatakan Cinta itu harus seimbang. Badan burung ibarat cinta, manakala sayap di kanan dan kiri ibarat takut dan harap pada Allah. Untuk memenuhi tuntutan cinta itu, haruslah seimbang sayap keduanya.

Peringatan lain yang diutarakan adalah kewajipan kita dalam menuntut ilmu. Contoh paling mudah, andainya ada dikalangan ahli keluarga kita yang kematian, adakah kita yang bisa mengimami solat jenazah atau perlu panggil tok imam datang?
Fenomena ini biasa terlihat dalam masyarakat. Kadang tu, sampai kene pergi jauh-jauh nak panggil ustaz untuk imami solat jenazah ahli keluarga.

Teringat pesan mak saya suatu masa dulu,
"kakak tolong didik adik-adik ye, kalau boleh bila mak pergi nanti, anak-anak mak sendiri yang imamkan solat jenazah untuk mak, tak perlu nak panggil2 tok imam jauh-jauh.."

Kematian bisa menjemput kita bila-bila kan?
siapa tahu, mungkin inilah post terakhir yang bisa saya lakarkan disini..

Kehidupan ini ibarat pentas lakonan. Saya pelakon, anda juga pelakon. Jujurnya, kalau kita menonton drama atau rancangan di tv, mesti kita suka pada hero atau heroin sebab mereka watak baik-baik. Samalah juga macam kita atas pentas yang diciptakan Allah. Semoga kita tergolong dalam golongan muqarrabin dan golongan kanan.

'jika dia [orang yang mati] itu termasuk dalam yang didekatkan [kepada Allah],

maka dia memperoleh ketenteraman dan rezeki serta syurga yang penuh kenikmatan

dan adapun jika dia termasuk golongan kanan,

maka, salam bagimu wahai golongan kanan! [sambut malaikat]

-al waqiah: 88-91-

"setiap yang bernyawa akan merasaikan mati. Kemudian hanya kepada Kami kamu dikembalikan"
-al-ankabut:57-


Ya Allah, aku bermohon agar sebaik-baik umurku adalah pada hujungnya, sebaik-baik amalku pada akhir hayatku, dan sebaik-baik hari adalah hari-hari terakhirku di dunia ini ketika bertemu dengan malaikatMu.

Kehidupan ini terlalu singkat untuk dikecapi, amatlah berharga untuk dinikmati, penuhilah masa yang ada dengan menjadi hamba yang terbaik disisiNya, moga beroleh syurga yang diimpi bersama.









4 comments:

wani said...

semalam ade saturday circle eh?

siti nurani abdullah said...

wani:
aah, ada kol 2.30pm. eh, wani tak dapat mesej ke?

Anonymous said...

salam sayang. nak betulkan sikit ye..bukan anak perempuan sultan, tapi gundik aka dayang istana yang sakit dirasuk jin. anyway, nice sharing. teruskan istiqamah ye. :)

nurani said...

oh oh..saya tersilap..hehe..nama je duk depan:p
terima kasih anonymous for sharing^_^